Sabtu, 15 Oktober 2011

Penemu huruf font koreaf Hangeul Korea


Raja Sejong Dae Wang


Raja Sejong atau disebut dengan Raja Sejong Yang Agung (Sejong Dae Wang) (Han: 세종대왕)(7 Mei 1397 – 18 Mei 1450, berkuasa 1418 – 1450) adalah seorang raja yang ke-4 dari Dinasti Joseon yang memerintah Korea. Raja Sejong sangat terkenal karena jasanya dalam menciptakan abjad Korea, Hangeul yang menggantikan penggunaan cara penulisan dengan Hanja.
Raja Sejong adalah penguasa Korea kedua yang mendapatkan gelar Raja Yang Agung atau Raja Besar setelah Raja Gwanggaeto dari Kerajaan Goguryeo.

Quote:
Early Life
Sejong adalah putra ke-3 dari Raja Taejong. Saat berusia 12 tahun, ia bergelar Pangeran Besar Chungnyeong’ (忠寧大君) dan menikahi seorang putri pejabat Shim On (沈溫) dari Cheongsong (靑松), yang bernama Permaisuri Shim (沈氏), yang kemudian dikenal dengan Ratu Soheon (昭憲王后).
Sebagai pangeran muda, Sejong dikenal sangat cerdas dalam berbagai bidang pelajaran sehingga lebih disayangi ayahandanya daripada kedua kakak lelakinya.


Peristiwa pengangkatan Sejong menjadi raja sangat berbeda dengan raja-raja Joseon lainnya. Pangeran tertua yang merupakan kakak Sejong, Yangnyeong (양녕대군), menganggap dirinya tidak berbakat menjadi seorang raja, begitu pula dengan Pangeran Hyoryeong (효령대군), ia menganggap tugasnyalah untuk menjadikan adiknya seorang raja.
Pada bulan Agustus 1418, Raja Taejong turun tahta dan Sejong menggantikannya sebagai raja yang baru. Namun begitu, Taejong masih memiliki kekuasaan dalam istana, terutama dalam bidang militer sampai wafatnya ia tahun 1422.

Empowered Korean Military

Raja Sejong adalah seorang ahli militer yang brilian. Pada bulan Mei 1419, dibawah bantuan Taejong, Sejong melakukan Ekspedisi Timur Gihae ke Tsushima untuk membasmi para perompak Jepang yang telah meresahkan rakyat pesisir Joseon. Dalam invasi itu, 700 perompak berhasil dibunuh, sementara 110 ditangkap dan 180 tentara Joseon tewas. Sebanyak 140 orang Cina yang diculik berhasil dilepaskan. Pada bulan September 1419 Daimyo Tsushima, Sadamori, menyatakan takluk kepada Joseon. Perjanjian Gyehae disahkan tahun 1443, dimana Daimyo Tsushima mengakui kedaulatan Raja Joseon; serta, pihak Joseon memberikan kemudahan dalam urusan perdagangan antara Korea dan Jepang kepada klan Sō.

Korean invasion to Japan
Di perbatasan utara, Sejong mendirikan 4 buah benteng dan 6 buah pos (四郡六鎭) untuk melindungi Joseon daripada serangan suku barbar di Cina dan Manchuria. Sejong mengembangkan berbagai hasil karya dan teknologi militer seperti pengembangan meriam, senjata, panah dan roket yang menggunakan bahan bubuk mesiu.

Pada tahun 1433, Sejong mengirimkan Jenderal Kim Jong-seo (瑞), dalam invasi terhadap suku Jurchen. Invasi ini berhasil merebut beberapa benteng dan memperluas wilayah teritori, sekitar perbatasan Korea dan Cina saat ini.

Science and Technology


Sejong sangat terkenal akan kepandaiannya dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam masa pemerintahannya, namun menurut sejarawan Yung Sik Kim, masih sedikit sekali karya Raja Sejong yang baru dikenal dan harus dikaji lebih banyak lagi.

Raja Sejong membantu para petani membuat buku mengenai pertanian yang disebut Nongsa Jikseol yang berisi pengajaran berbagai cara atau teknik bertani untuk berbagai daerah-daerah di negerinya. Teknik-teknik ini diperlukan guna meningkatkan hasil pertanian rakyat.
Quote:

Jang Yeong-sil
Dalam masa pemerintahannya, Jang Yeong-sil (蔣英實) menjadi terkenal sebagai seorang ilmuwan besar. Jang dikenal sebagai anak muda yang jenius walau memiliki status sosial rendah. Taejong, ayah Sejong, mengetahui Jang sangat berbakat dan memanggilnya ke istana. Raja Sejong berencana memberikan Jang sebuah posisi di pemerintahan dan mendanai penelitiannya namun ditolak kalangan pejabat istana yang meragukan seseorang dari kelas bawah. Atas dukungan Raja Sejong dan Jang Yeong-sil berhasil menciptakan desain jam air, peralatan militer dan jam matahari. Namun prestasi terbesarnya adalah pada tahun 1442, saat ia berhasil menciptakan alat pengukur hujan yang pertama di dunia; namun begitu model ciptaanya tidak bertahan. Namun alat pengukur hujan tertua dari Asia Timur dibuat dari masa pemerintahan Raja Yeongjo tahun 1770.
Quote:

Raja Yeongjo
Berdasarkan teks Kitab Harian Sekretariat Kerajaan (Seungjeongwon ilgi; 承政院日記), Raja Yeongjo ingin menciptakan kembali berbagai penemuan yang dibuat pada masa Raja Sejong saat ia meneliti kronik-kronik Raja Sejong. Ia menemukan catatan mengenai penemuan alat pengukur hujan, maka Raja Yeongjo memerintahkan untuk membuat reproduksinya. Karena tahun penemuan kembali alat ini adalah naiknya Kaisar Qianlong dari Dinasti Qing di Cina (berkuasa 1735–1796), banyak yang mengetahui bahwa alat pengukur hujan pertama berasal dari Cina.
Quote:

Kaisar Qianlong
Sejong merombak sistem kalender Korea yang saat itu didasarkan pada garis lintang ibukota Cina. Untuk pertama kalinya, ia membuat kalender yang didasarkan pada posisi utama garis lintang ibukota Joseon, Seoul, dengan bantuan para astronomisnya. Sistem baru ini membuat para astronomis dapat melakukan prediksi yang sangat tepat akan datangnya peristiwa gerhana matahari dan bulan.
Sejong juga berjasa dalam bidang pengobatan tradisional Korea, dengan 2 karya penting yang ditulis pada masanya, yakni Hyangyak chipsŏngbang dan Ŭibang yuch’wi, yang membedakan cara pengobatan Cina dengan Korea.
Literature

Sejong sangat menghargai sastra, dan memerintahkan para pejabat tinggi dan ilmuwan untuk belajar di istana. Ia menciptakan karya besar hangul dan mengumumkannya dalam Hunminjeongeum (훈민정음), yang berarti “Kata-kata yang benar untuk diajarkan kepada rakyat.” Sejong juga sangat berjasa terhadap pengembangan pertanian rakyat Joseon, jadi ia mengizinkan para petani untuk membayar pajak lebih sedikit atau lebih banyak pada saat terjadinya kemunduran atau kemajuan ekonomi negara. Karena hal ini, para petani dapat menghasilkan lebih banyak tanpa mengkhawatirkan pajak. Suatu saat pernah terjadi kelebihan makanan di istana dan Raja Sejong membagi-bagikan makanan itu kepada para petani dan rakyat miskin yang membutuhkan makanan. Pada tahun 1429 Nongsa Jikseol (農事直說) disusun untuk memberikan pengertian kepada rakyat tentang cara-cara bertani.

Raja Sejong banyak menciptakan karya sastra dan musik istana yang terkenal, seperti:

•Yongbi Eocheon Ga (“Lagu dari Naga Terbang”, 1445)
•Seokbo Sangjeol (“Episode dari Kehidupan Sang Buddha”, Juli 1447)
•Worin Cheon-gang Jigok (“Nyanyian Bulan di Seribu Sungai”, Juli 1447)
•Dongguk Jeong-un (“Kamus untuk Pengucapan Sino-Korea yang Benar”, September 1447)
Pada tahun 1420 Sejong mendirikan lembaga Jiphyeonjeon yang berarti “Aula Orang Berjasa” (集賢殿); di Istana Gyeongbok untuk menunjuk para ilmuwan berbakat. Lembaga ini berpartisipasi dalam berbagai acara keilmuan dan pendidikan, termasuk penyusunan Hunmin Jeongeum, yang berisikan formula abjad hangeul.
Huruf Hangeul
Spoiler for :


Jasa Raja Sejong yang paling besar adalah penciptaan abjad hangeul, sistem abjad fonetik yang cocok untuk bahasa Korea.

Sebelum penggunaan hangul meluas, hanya anggota masyarakat dari kalangan bangsawan yang bisa membaca tulisan (hanja dasarnya dipergunakan untuk menulis kata dalam bahasa Korea dengan tulisan Cina, sedangkan sistem hanmun adalah tulisan Cina klasik yang digunakan untuk menulis dokumen). Seseorang harus mempelajari sistem penulisan hanja yang sulit untuk membaca atau menulis.

Hangeul Tempo Doeloe


Raja Sejong memperkenalkan 28 buah abjad baru agar semua golongan rakyat dapat membaca dan menulis dengan mudah. Hangeul dianggap perlambang identitas budaya untuk Joseon. Abjad hangeul dikeluarkan pada tahun 1446 dan dilarang penggunaanya di awal abad ke-20 saat penjajahan Jepang.

Death and Legacy


Sejong meninggal karena komplikasi diabetes pada umur 54 tahun dan dimakamkan di Yeong Mausoleum(영릉; 英陵) pada tahun 1450. Dia digantikan oleh putra pertamanya, Munjong. “Sejong menilai bahwa anaknya sakit-sakitan Munjong kemungkinan tidak akan hidup lama dan di akhir hidupnya” tanya seorang sarjana Hall of Worthies untuk menjaga cucu muda nya Danjong. Seperti yg telah diperkirakan, Munjong meninggal dua tahun setelah menikmati akses dan stabilitas politik setelah kekuasaan Sejong pecah ketika Danjong menjadi raja keenam dari Joseon pada usia dua belas. Akhirnya, putra kedua Sejong,, Sejo merebut tahta dari Danjong di 1455. Ketika keenam sarjana martir terlibat dalam komplotan untuk mengembalikan tahta Danjong, Sejo menghapuskan The Hall of Worthies dan mengeksekusi Danjong dan banyak sarjana yg menjabat selama pemerintahan Sejong.

Jalan Sejongno dan Sejong Center for the Performing Arts – di Seoul diabadikan dari namanya dan figurnya terpampang pula di mata uang kertas 10.000 Won.
Sejong Tomb



Makam Raja Sejong

Pada awal tahun 2007, pemerintahan Republik Korea memutuskan untuk mendirikan suatu distrik administratif di provinsi Chungcheong Selatan, dekat kota Daejeon yang dinamakan Kota Otonomi Khusus Sejong, dan akan menggantikan Seoul sebagai ibukota masa depan Republik Korea.
Kehidupan Raja Sejong juga diangkat ke dalam layar drama sejarah di layar KBS berjudul King Sejong the Great (Serial televisi) di tahun 2008
FYI:

1.Hangul adalah implikasi dari Hanzi(Karakter mandarin), zaman dahulu bangsa Korea merasa bahwa Huruf Cina sangat sulit. Sehingga Raja Sejong menemukan huruf Hangeul ini utk mempermudah rakyat Korea dalam berkomunikasi.
2.Pada zaman dinasti Joseon bangsa Korea masih menggunakan Hanzi sebagai Kanji Hangeul. Hanzi di Korea disebut Hanja
3.Penulisan huruf Hangul mirip dengan huruf Hijaiyah (karakter Arab) dengan menyambung huruf” vokal dan konsonan, serta pelafalan nya dengan menggunakan aturan tertentu. Jadi, jangan heran kalau ditemukan banyak bangsa Timur Tengah di sana



sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=8510491

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Post